Rusia: Dalang serangan Crocus ingin rusak hubungan negara CIS

admin

Rusia: Dalang serangan Crocus ingin rusak hubungan negara CIS

Bishkek, Rusia – Direktur Dinas Keselamatan Federal Rusia (FSB) Alexander Bortnikov pada hari terakhir pekan mengungkapkan salah satu tujuan dalang serangan teroris pada Balai Pusat Kota Crocus untuk menghancurkan hubungan Persemakmuran Negara-Negara Merdeka (CIS) menggunakan komponen agama lalu nasional.

“Lawan geopolitik kami memperkirakan akan menghancurkan keseimbangan unik antaretnis kemudian antaragama yang dimaksud telah terjadi berprogres pada jangka waktu lama hidup berdampingan pada antara warga kita,” kata Bortnikov pada pertarungan Dewan Kepala Badan Security lalu Layanan Khusus negara-negara anggota CIS ke Bishkek.

Situasi di dalam kawasan CIS lalu planet secara keseluruhan masih pada ketegangan, lantaran Amerika Serikat lalu Inggris, juga sekutu NATO mereka itu menggunakan seluruh persenjataan konflik hibrida, kata Bortnikov.

Baca Juga :  Pertempuran Sengit Pecah di Wilayah Gaza Utara, Bantuan Mulai Mengalir dari Dermaga Amerika Serikat

“Amerika Serikat, Inggris, dan juga sekutu NATO mereka, di upaya mempertahankan dominasi global menggunakan seluruh persenjataan peperangan ‘hibrida’ berperang melawan negara-negara berdaulat, yang tersebut tidak ada setuju dengan kebijakan mereka, salah satunya dukungan terhadap rezim teroris secara terbuka,” kata Bortnikov.

Bortnikov menyimpulkan pihak berwenang negara Ukraina yang digunakan bukan miliki prospek nyata untuk mencapai tujuan merek pada medan perang, kemudian beralih ke pemanfaatan teror total.

Baca Juga

Bagikan:

Tinggalkan komentar